Breaking News

Bank Aceh

Penyebaran Berita Palsu

Penyebaran Berita Palsu

Oleh : Meor Muaz bin Meor Nadzri

DIERA globalisasi ini, kerap kita dapati berbagai bentuk berita palsu yang tular disebabkan media sosial. Sesetengah dari berita itu tidak tahu dari mana sumber dan siapa yang bertanggung jawab keatasnya.

Namun akibat dari berita palsu berkenaan menimbulkan rasa takut, gundah bahkan mungkin akan menimbulkan kekacauan.

Malahan setengah dari berita palsu itu dibuat bertujuan untuk menyebarkan fitnah, menjatuhkan seseorang atau sengaja untuk menimbulkan api kemarahan yang bakal menjadi pemula kepada hal yang lebih dahsyat.

Penyebaran berita palsu ibarat seperti berbohong. Di dalam ajaran islam, berbohong merupakan perbuatan tercela dan sebuah kejahatan yang bakal menimbulkan penyesatan kepada para pembaca atau pendengarnya.

Menurut Imam al Mawardi didalam kitabnya mengatakan pembohong adalah pencuri. Kalau pencuri itu mengambil hartamu maka pembohong itu mengambil akalmu.

Seterusnya Imam Mawardi juga mengatakan bahwa impak dari penyebaran pembohongan hanya akan membawa kepada kesan negatif.

Masyarakat akan kehilangan rasa tenteram juga rasa selamat dan yang tinggal hanyalah kecurigaan dan ketegangan yang menekan.

Untuk mengelakkan dari pada kita mendapat berita palsu atau menyebarkan berita palsu sebaiknya kita bertabayyun yaitu menyemak asas kebenaran sesuatu perkara.

Sebarang maklumat atau berita yang sampai kepada kita harus dipastikan atau diteliti kebenaran informasinya bagi mengelakkan berlakunya fitnah dan prasangka buruk terhadap orang lain.

Menurut imam al-syaukani, tabayyun adalah memeriksa dengan teliti dan yang dimaksudkan dengan tatsabbut adalah berhati-hati dan tidak tergesa-gesa, melihat sesuatu dengan keilmuan yang dalam terhadap sesebuah perkara dan khabar, sampai menjadi jelas dan terang baginya.

Allah SWT memerintahkan agar menyelidik serta memeriksa kebenaran berita yang disampaikan oleh seseorang melalui firmannya yang bermaksud “Wahai orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang yang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah kebenarannya, supaya kamu tidak menimpa sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan kejahilan kamu sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang telah kamu lakukan.

Usaha kerajaan Malaysia dalam menangani masalah penyebaran berita palsu adalah dengan mewujudkan akta 574 seksyen 505 (b dan c) yang berbunyi barang siapa membuat, menerbitkan atau mengedarkan apa-apa kenyataan, khabar angin atau berita.

Dengan niat (b) hendak menyebabkan atau mungkin menyebabkan ketakutan dan kegentaran kepada awam atau mana-mana golongan awam supaya oleh yang demikian itu seseorang mungkin terdorong melakukan sesuatu kesalahan terhadap negara atau terhadap ketenteraman.

(c) Dengan niat hendak mengapaikan atau yang mugkin mengapaikan mana-mana golongan atau kaum melakukan sesuatu kesalahan terhadap mana-mana golongan atau kaum lain akan dihukum dengan penjara sehingga dua tahun atau denda atau kedua-duanya sekali.

Masalah berita palsu ini bukan hanya saja di Malaysia tetapi boleh dikatakan di seluruh dunia.

Dalam menyampaikan berita, seseorang itu mesti bertanggungjawab dalam segala ucapan yang disampaikannya.

Oleh itu seharusnya kita berhati-hati dalam setiap ucapan yang disampaikan. Akhlak dan prinsip yang terkandung di dalam al-quran mengajar manusia yang sentiasa bersangka baik dan tidak terburu-buru dalam membuat kesimpulan dari berita yang diterimanya.

Dalam hadis ada mengatakan “jauhilah daripada berprasangka buruk, kerana prasangka buruk adalah dusta yang besar.

Dan janganlah melihat kesalahan orang lain, dan janganlah selalu mencari kesalahan orang lain, dan janganlah saling membenci, dan janganlah memutuskan hubungan persaudaraan akan tetapi jadilah kamu semua sebagai hamba allah yang bersaudara” Riwayat al-bukhari.

Kesimpulannya, kemelut pada zaman ini menyaksikan fitnah dan penyampaian berita sudah berkembang dengan pantas melalui media sosial yang membolehkan sesiap saja melayarinya dan menerima berita tanpa sempadan.

Secara pastinya limpahan maklumat pada hari ini yang mudah untuk diperolehi tidak lagi mampu untuk ditapis kebenarannya. Segala berita yang diperoleh tanpa diketahui kebenarannya pasti dapat mengundang perselisihan antara kita.

Oleh itu, berita yang benar dapat menjadikan kita seorang yang mampu untuk menilai dan yang paling utama adalah dapat bertindak di atas asas kebenaran.

Perkara ini mesti di anggap penting dan kita harus bersikap tegas dan harus bertanggung jawab dalam mencari dan menyampaikan maklumat dan berita yang betul dan tepat.*

Penulis Adalah : Mahasiswa Fakultas Syariah Dan Hukum UIN Ar-raniry, Penulis Asal Negara Malaysia

Sponsored:
Loading...