Breaking News

Kuburan Massal Berisi 215 Anak Ditemukan di Lahan Bekas Sekolah

Kuburan Massal Berisi 215 Anak Ditemukan di Lahan Bekas Sekolah

BERITAMERDEKA.net - Sebuah kuburan massal berisi sisa-sisa 215 anak Pribumi telah ditemukan di lahan bekas sekolah asrama di pedalaman British Columbia selatan.

Penemuan suram di bekas sekolah dekat kota Kamloops diumumkan Kamis malam oleh orang-orang Tk’emlups te Secwépemc setelah situs tersebut diperiksa oleh tim menggunakan radar penembus tanah.

“Kami memiliki pengetahuan di komunitas kami bahwa kami dapat memverifikasi.

Sepengetahuan kami, anak-anak yang hilang ini adalah kematian tanpa dokumen, ”kata Rosanne Casimir, kepala Tk’emlúps te Secwépemc, dalam sebuah pernyataan.

Beberapa jenazah adalah milik anak-anak berusia tiga tahun, tetapi penyebab dan waktu kematian mereka belum diketahui.
“Saat ini kami memiliki lebih banyak pertanyaan daripada jawaban,” kata Casimir.

Sekolah asrama Indian Kamloops didirikan pada tahun 1890 di bawah kepemimpinan gereja Katolik Roma, dan ditutup pada tahun 1978.

Itu adalah bagian dari jaringan sekolah asrama lintas-Kanada yang dibuat untuk secara paksa mengasimilasi anak-anak Pribumi dengan mengeluarkan mereka dari rumah dan komunitas mereka, dan melarang mereka berbicara dalam bahasa asli mereka atau melakukan praktik budaya.

Pelecehan fisik, emosional dan seksual merajalela di dalam lembaga-lembaga ini, begitu pula kerja paksa.
Setidaknya 150.000 anak bersekolah di sekolah seperti itu dalam apa yang digambarkan oleh Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi 2015 sebagai "budaya genosida" yang menargetkan masyarakat Pribumi Kanada.

Dalam dokumen yang diserahkan ke komisi, mantan peserta Kamloops menggambarkan kondisi sekolah yang keras, yang tidak menerima cukup dana per kapita dari pemerintah untuk membayar biayanya.

George Manuel, yang hadir pada 1920-an, berkata: “Setiap siswa India berbau kelaparan.” Sekolah itu digambarkan kedinginan di musim dingin dan tidak sehat.

Dokumen yang sama menyebutkan bahwa pelajar terkena wabah campak, tuberkulosis, influenza dan penyakit menular lainnya, dan banyak yang meninggal.

Dalam laporan tahun 1935 tentang kematian akibat campak di sekolah, seorang agen mencatat bahwa tempat tidur 285 siswa di sekolah itu terdiri dari lima asrama, yang penuh sesak.

"Selama epidemi, tidak mungkin untuk mengisolasi pasien dan kontak dengan benar," ungkapnya.
Kekerasan terhadap siswa sekolah asrama Kamloops berlanjut sampai penutupannya.

TRC menceritakan bahwa pada 1960-an, kepala sekolah di Kamloops menganjurkan untuk menempatkan anak laki-laki yang lebih tua yang terlibat perkelahian ke dalam ring tinju.

"Letakkan mereka di atas ring dengan sarung tangan dan awasi pertandingan tinju sampai kedua anak laki-laki terlalu lelah untuk peduli lagi."

Masyarakat adat telah lama meyakini adanya kuburan massal siswa sekolah asrama, dan membuktikan bahwa itu adalah proses yang berlangsung selama beberapa dekade.

"Itu penting karena kisah kuburan massal sekolah-perumahan rahasia adalah legenda urban," kata sebuah kolom di outlet berita British Columbia TheTyee.ca.

TRC telah menghitung setidaknya 3.201 kematian sekolah di perumahan, meskipun jumlah sebenarnya mungkin tidak pernah diketahui karena kematian yang tidak terhitung dan file yang hancur.(*)

Sponsored:
Loading...