Breaking News

Permen PPKS Dianggap Lindungi Sektor Pendidikan

HMI Lhokseumawe: Jangan Ada Pihak Berspekulasi

HMI Lhokseumawe: Jangan Ada Pihak Berspekulasi

Lhokseumawe, BERITAMERDEKA.net -  Permendikbudristek No 30 tahun 2021 tentang pencegahan dan penanganan kekerasan seksual dilingkungan perguruan tinggi (Permen PPKS) telah disahkan oleh Menteri Pendidikan RI, Nadiem Makarim.

Meskipun masih menuai pro dan kontra, namun dimata Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Lhokseumawe-Aceh Utara, Permen PPKS ini adalah bentuk ikhtiar negara untuk melindungi dunia pendidikan khususnya perguruan tinggi.

"Permen PPKS ini adalah bukti negara ingin hadir melindungi segenap insan dalam dunia pendidikan tinggi dari upaya kekerasan seksual, Permen ini menunjukkan negara dan pemerintah sudah mulai progresif lindungi citra positif pendidikan tinggi,"kata Wakil sektretaris umum perguruan tinggi, kemahasiswaan dan pemuda (Wasekum PTKP) HMI Cabang Lhokseumawe-Aceh Utara, Arwan Syahputra, Kamis (18/11/2021).

Arwan yang juga mahasiswa hukum tatanegara Unimal itu juga mengapresiasi Permen ini juga menganjurkan perguruan tinggi membentuk satuan tugas, hal ini dapat mendorong kampus berupaya maksimal lakukan pencegahan kekerasan seksual. "Bahkan jika ada  kampus  yang tidak menerapkan permen PPKS ini, juga akan dikenakan sanksi administratif," lanjutnya.

Wasekum PTKP ini juga menganggap, adanya frasa 'tanpa persetujuan korban' dalam Pasal 5 Permendikbudristek itu, bukan berarti melegalkan seks bebas. "Toh kita ini bukan negara liberal, kita junjung tinggi budaya, dan norma-norma yang berlaku, dan menjunjung tinggi nilai Pancasila, jadi semua pihak jangan sampai gunakan isu liar," sambungnya.

Meskipun korban setuju melakukan praktik seksual bukan berarti tidak dapat disanksi. "Misalnya orang tua tak terima atau merasa anaknya dilecehkan baik secara verba maupun digital, kan, kita ada KUHP, UU ITE pun bisa, atau UU pornografi, atau jika di Aceh ada qanun jinayah, yang pada intinya jangan sampai pikiran kita sempit melihat Permendikbudristek itu," tandasnya. |*|

Editor:
Sponsored:
Loading...