Breaking News

Ini Sosok Jahat Presiden Prancis

Belgia Bersikap Tegas, Pecat Guru Tunjukkan Kartun Nabi ke Muridnya

Belgia Bersikap Tegas, Pecat Guru Tunjukkan Kartun Nabi ke Muridnya

BERITAMERDEKA.net - Pemerintah Belgia langsung mengambil langkah tegas saat mendapat laporan tentang seorang guru yang memperlihatkan kartun Nabi Muhammad SAW kepada murid-muridnya.

Pemerintah Belgia ternyata lebih santun dibandingkan sikap Presiden Perancis Emmanuel Macron dalam menyikapi kasus kartun Nabi Muhammad SAW.

Di Perancis, Presiden Emmanuel Macron membenarkan tindakan guru yang menunjukkan gambar kartun Nabi dan mengutuk pembunuhnya dan mengaitkan dengan sentimen agama tertentu.

Padahal, tindakan penghinaan terhadap Nabi (apa pun agamanya), dinilai oleh sejumlah tokoh, bisa memicu kemarahan para pengikut Nabi tersebut.
Tetapi di Belgia, meski sama dengan Perancis sebagai negara Eropa, pemerintahnya bertindak lebih bijaksana.

Berita terkini Warta Kota bersumber dari dailymail.co.uk menyebutkan, guru di salah satu distrik di Belgia ditegur lantaran menunjukkan kartun Nabi Muhammad SAW yang dimuat di majalah Charlie Hebdo.
Guru itu kemudian mendapat sanksi tegas berupa pemberhentian atau dipecat.

Guru Belgia Dapat Sanksi
Dailymail memberitakan, sebuah distrik Brussel telah menangguhkan seorang guru yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad.
Guru tersebut menunjukkan karikatur itu saat membahas pembunuhan seorang guru Prancis yang menggunakan gambar yang sama, kata juru bicaranya, Jumat.

Guru Belgia, yang bekerja di distrik Molenbeek di Brussels, menunjukkan salah satu kartun yang sebelumnya diterbitkan oleh majalah Perancis Charlie Hebdo saat menjelaskan kematian Samuel Paty.
Pejabat setempat menyebut karikatur Charlie Hebdo tersebut sebagai gambar yang tak sopan atau tidak senonoh.

"Keputusan kami secara unik didasarkan pada fakta bahwa ini adalah gambar yang tidak senonoh. Jika bukan karena Nabi, kami akan melakukan hal yang sama," kata juru bicara Wali Kota Molenbeek.
Murid sekolah itu berusia antara 10 sampai 11 tahun. "Dua atau tiga orangtua mengeluh," kata juru bicara itu.

Guru bahasa Prancis, Paty, dibunuh dan dipenggal pada 16 Oktober di Conflans-Sainte-Honorine, di luar Paris, oleh seorang radikal Chechnya setelah dia dikecam karena telah menunjukkan kartun tersebut ke kelas tentang kebebasan berekspresi.

Beberapa Muslim menganggap gambar Nabi apa pun sebagai penghujatan dan karikatur sebagai pelanggaran terhadap iman mereka.
Hukum Prancis sangat sekuler dan kepercayaan agama tidak menerima perlindungan khusus.

Majalah yang awalnya menerbitkan gambar tersebut, Charlie Hebdo, menjadi sasaran serangan ekstremis tahun 2015 yang menewaskan 12 orang.

Menyusul pembunuhan Paty yang berusia 47 tahun, Presiden Prancis Emmanuel Macron melakukan pembelaan yang berapi-api atas kebebasan berekspresi, termasuk hak kartunis untuk mencerca tokoh agama.

Negara tetangga Belgia, seperti Prancis, telah mengalami sejumlah serangan dalam beberapa tahun terakhir dan Molenbeek, yang memiliki populasi Muslim yang besar, menjadi terkenal sebagai sarang radikal.

Juru bicara wali kota menekankan skorsing itu bukan hukuman, tapi untuk menjaga ketertiban sementara prosedur disiplin dijalankan, setelah itu guru bisa menghadapi tindakan administratif.


Tentang Presiden Perancis Emmanuel Macron


Sementara itu, Presiden Perancis Emmanuel Macron (39) masih viral akibat pernyataannya yang kontroversial.

Sejumlah kecaman terus bermunculan dari tokoh-tokoh dunia, terutama dari negara-negara Islam, terkait pernyataan rasisme Presiden Macron.

Sejumlah pernyataan kontroversi Presiden Prancis Emmanuel Macron pun terus jadi perbincangan publik.
Pernyataan Emmanuel Macron dinilai menghina agama Islam, menyudutkan umat Islam dan Nabi Muhammad SAW.

Siapa sesungguhnya Emmanuel Macron?
Penelusuran Warta Kota menemukan, ternyata Macron termasuk tokoh kontroversial dan unik sejak lama.

Dia bahkan seperti memiliki kelainan seksual karena cenderung menyukai wanita yang jauh lebih tua dan bahkan dia berani berkencan spesial dengan gurunya sendiri.
Berikut 'kelainan' Macron yang dihimpun Wartakota dari sejumlah website internasional.

1. Kencani Guru Sendiri.

Thesun.co.uk memberitakan, Macron pertama kali jatuh cinta kepada Brigitte Trogneux yang tak lain adalah gurunya sendiri.
Brigitte Trogneux saat itu berusia 39 tahun, sedangkan Macron berusia 15 tahun.
Brigitte adalah guru drama.

2. Senang Wanita Bersuami.

Macron yang menjadi Presiden Perancis termuda ternyata juga menyenangi wanita yang telah bersuami.
Brigitte Trogneux yang dia kencani saat masih sekolah, ternyata telah memiliki suami dan telah mempunyai anak.
Meski demikian, dia seperti cuek.

“Mereka mengadakan pertemuan pribadi ketika Emmanuel baru berusia 15 tahun,” kata seorang mantan teman sekelas di sekolah swasta di Amiens, yang dijalankan oleh Yesuit Katolik Roma yang ketat.

“Dia pikir dia sangat kreatif dan mendorong dia untuk menjadi dewasa mungkin. Dia biasa menahannya untuk pekerjaan tambahan. Itu adalah pembicaraan di sekolah. ”
Yang lain berkata: “Dia terpesona oleh bakat sastranya. Dia menulis puisi dan dia membacanya."

Brigitte mempunyai anak, Sebastien, yang usianya dua tahun lebih tua dari Emmanuel Macron, dan putri tertuanya Laurence seumuran, mengelola klub teater sekolah tempat Emmanuel menjadi aktor pemula.

3. Melawan Perintah Orangtua.

Orangtua Macron, keduanya seorang dokter, menghalangi percintaannya dengan sang guru, sehingga ia memindahkan sekolah anaknya itu ke Paris.
Ketika Macron berusia 16 tahun, mereka mengakui cinta mereka.
Tetapi sebelum dia pergi, dia memberi tahu Brigitte: "Apa pun yang Anda lakukan, saya akan kembali dan saya akan menikahi Anda."

Mereka berbicara selama berjam-jam melalui telepon dan begitu Macron berusia 18 tahun, Brigitte bercerai dan pindah ke Paris untuk menemani muridnya.
Macron-Brigitte menikah meski usia terpaut 25 tahun.

Dia kemudian berkata: “Dia mengalahkan perlawanan saya. Saya berkata pada diri sendiri, 'Saya akan kehilangan hidup saya jika saya tidak melakukan ini.' ”

Macron mendapatkan gelar master dalam bidang filsafat sebelum lulus pada tahun 2001 dari École Nationale d'Administration, yang dipandang sebagai pabrik bagi kaum elite Prancis.

Dia kemudian bergabung dengan bank investasi Rothschild - di mana kesepakatan terbesarnya menghasilkan £ 2,3 juta - dan pada 2007 dia menikah dengan Brigitte.

Nyonya Macron yang baru saja pensiun adalah orang kaya mandiri - pewaris keluarga pembuat cokelat Trogneux di Amiens, yang terkenal dengan makaroni.
Pelanggan biasanya membanggakan "les macarons d'Amiens". Sekarang mereka bercanda tentang "Les Macrons".

Dia memiliki sebuah vila di kota tepi pantai Prancis yang mewah, Le Touquet - satu jam berkendara dari Calais.
Pernikahannya dengan Macron berlangsung di sana dan dia berterima kasih kepada anak-anak tiri barunya - sekarang seorang insinyur, ahli jantung dan pengacara.

Macron adalah Menteri Ekonomi, Industri, dan Urusan Digital di bawah pemerintahan sosialis mantan Presiden Prancis Francois Hollande sebelum berhenti untuk mencalonkan diri.

Dia meluncurkan gerakan politiknya sendiri En Marche! (Maju!) tahun lalu dan dalam manifestonya menyebut pernikahannya "cinta yang sering tertutup, sering disembunyikan, disalahpahami oleh banyak orang sebelum memaksakan dirinya".

4. Istri Macron Dipanggil Barbie Menopause.

Begitulah minat dalam kehidupan cinta Macron dengan Brigitte yang ditunjukkan ke publik hingga mengundang berbagai komentar.
Namun, tidak semua orang percaya dengan kisah cinta mereka.

Beberapa kritikus memanggilnya dengan "Barbie menopause", yang lain menjulukinya "chouchou" - bahasa Prancis untuk hewan peliharaan guru.

Ketertarikan publik tumbuh ketika dia dituduh melakukan perselingkuhan rahasia dengan kepala eksekutif Radio Prancis Mathieu Gallet, 40 - yang dia bantah dengan keras.
Secara politis, Macron adalah tokoh pro-UE, kiri-tengah yang terkenal karena retorika anti-kemapanan.

5. Cinta Anehnya Dibukukan.

Independent.co.uk menulis, kisah cinta Macron-Brigitte yang aneh ditulis dalam sebuah buku biografi.
Biografi baru Presiden Prancis Emmanuel Macron mengungkapkan keterkejutan orangtuanya ketika mereka mengetahui putra mereka yang berusia 16 tahun berselingkuh dengan gurunya yang sudah menikah.

Penulis Anne Fulda, yang menulis buku Emmanuel Macron: A Perfect Young Man, berbicara dengan orang tua politisi tentang skandal perselingkuhan yang dimulai ketika Ms Trogneux adalah ibu tiga anak berusia 39 tahun yang sudah menikah.

Orang tua anak sekolah itu percaya bahwa putra mereka berpacaran dengan putri gurunya, Laurence, sampai kebenaran terungkap melalui seorang teman keluarga.

Terkejut dengan perselingkuhan terlarang itu, Macron mengeluarkan remaja berbakat intelektual dari sekolah.

Ibunya, Francoise Nogues-Macron, mengatakan kepada Ms Fulda: “Kami tidak percaya. Yang jelas adalah ketika Emmanuel bertemu Brigitte, kami tidak bisa hanya mengatakan, 'Itu bagus ".

Namun dia menambahkan: "Yang penting bagi saya bukanlah fakta bahwa dia memiliki hubungan dengan Brigitte tetapi bahwa dia masih hidup dan tidak ada masalah."

Menyadari perselingkuhannya bukanlah fase yang berlalu, dia dikatakan telah memberi tahu gurunya: “Apakah kamu tidak melihat? Anda memiliki hidup Anda. Tapi dia tidak akan punya anak denganmu. "
Ayahnya, Jean-Michel Macron, mengungkapkan bahwa dia "hampir jatuh dari kursinya" ketika mengetahui tentang kekasih putranya:

"Ketika Emmanuel bertemu Brigitte, kami tentu tidak mengatakan, 'Alangkah indahnya!'
Orang tua yang terguncang itu bertemu dengan Nyonya Trogneux dan memintanya untuk tidak melihat putra mereka lagi sampai dia dewasa, tetapi dia dengan tegas mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak bisa "menjanjikan apa pun".
Tetapi nenek dari pihak ibu Presiden, Manette, secara mengejutkan memahami.

Francoise mengenang: "Ibuku, yang tidak akan pernah mentolerir situasi seperti itu untuk anak-anaknya sendiri, menunjukkan dirinya untuk menjadi lebih terbuka dan toleran sehubungan dengan urusan cinta cucu-cucunya.".(*)

Sponsored:
Loading...
Sponsored:
Loading...